"Berbagi Itu Indah"

Blog ini merupakan media untuk berbagi. Sebuah catatan dan karya pribadi yang bebas dari PLAGIAT. Jika anda ingin mengcopy tulisan di blog ini, harap untuk selalu memberikan Link dari tulisan yang anda copy. Terima kasih... semoga bermanfaat

Minggu, 11 November 2012

CONTOH PUTUSAN PENGADILAN NEGERI DALAM PERKARA PIDANA


PUTUSAN
NO. REG. PERK. : PDM - 812/Ep.1/Mdn/08/2012

DEMI KEADILAN
BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

Pengadilan semu fakultas hukum Universitas Darma Agung Medan yang memeriksa dan mengadili perkara-perkara pidana, pada peradilan tingkat pertama, dengan pemeriksaan acara biasa, telah menjatuhkan putusan sebagai berikut dalam perkara pidana dengan terdakwa :
Nama Lengkap          :    HELPINDRA MANURUNG
Tempat lahir                :    Medan
Umur/ tgl.lahir             :    22 Tahun / 7 juli 1990
Jenis Kelamin             :    Laki-laki
Kebangsaan                :    Indonesia
Tempat tinggal            :    Jln. Bunga Rinte No 46 Simp. Selayang Medan
Agama                          :    Kristen Protestan
Pekerjaan                    :    Mahasiswa
Pendidikan                  :    SMA

Terdakwa di tahan dan berada di dalam Rumah Tahanan Negara berdasarkan surat perintah atau penetapan oleh :
o Oleh penyidik           :    sejak tgl 01 April 2010 s.d tgl 28 April 2010
                                      Di rutan Poltabes MS
o Diperpanjang           :    sejal tgl 29 April 2010 s.d tgl 07 Juni 2010
                                      Di rutan
o Oleh JPU                  :    sejak tgl 04 Agustus 2010 s.d 23 Agustus 2010
                                      Di rutan Tj.Gusta Medan
Dipersidangan terdakwa yang dampingi oleh penasehat hukumnya : WASPADA ZEGA, S.H dan MARTINUS LAIA, S.H Advocat/ atau penasehat hukum pada kantor pengacara WASPADA ZEGA, S.H dan rekan, berkantor di jalan T.D Pardede no 01 Medan, berdasarkan surat kuasa khusus tanggal 1 April 2012.
  
Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Darma Agung tersebut :

Telah membaca keseluruhan berkas perkara NO. REG. PERK. : PDM - 812/ Ep.1 / Mdn / 08 / 2012 atas diri terdakwa HELPINDRA MANURUNG beserta lampiran-lampirannya;
Telah mendengar keterangan saksi-saksi maupun terdakwa;
Telah memperhatikan barang-barang bukti dan segala sesuatu yang terjadi di depan persidangan dengan seksama;
Telah mempelajari Reiquisitoir jaksa penuntut umum No.Reg. Perk : PDM-812/ Ep.1 / Mdn / 08 / 2012 yang pada pokoknya menuntut sebagai berikut :

1.         Menyatakan terdakwa HELPINDRA MANURUNG terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan Tindak Pidana  “Dengan terang-terangan dan dengan tenaga bersama menggunakan kekerasan terhadap orang yang mengakibatkan maut” sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 170 ayat (2) ke-3 KUHP, dalam dakwaan Atau Kedua Penuntut Umum;
2.    Menjatuhkan pidana terhadap Terdakwa HELPINDRA MANURUNG dengan pidana penjara selama 11 (sebelas) Tahun potong masa tahanan;
3.    Menyatakan barang bukti berupa :
 NIHIL
4. Menetapkan agar Terdakwa dibebani membayar biaya perkara sebesar Rp.5.000,-(lima ribu rupiah) ;
Telah mempelajari pembelaan penasehat hukum terdakwa yang pada pokoknya mohon agar majelis Hakim menjatuhkan putusan :
1.     Membatalkan demi hukum surat Tuntutan Jaksa Penuntut Umum NO. REG. PERK. : PDM - 812/ Ep.1 / Mdn / 08 / 2012. Karena menguraikan uraian dalam surat Tuntutannya tidak sesuai dengan yang terungkap di persidangan dan terkesan mengada-ada.
2.     Menyatakan sah demi hukum surat perdamaian antara keluarga Terdakwa dengan keluarga Korban JUBAEDI als PAICONG.
3.     Memerintahkan terdakwa di bebaskan dari Rumah Tahanan Negara sejak Putusan ini di bacakan.
4.     Membebankan biaya yang timbul kepada Negara.

Menimbang bahwa terdakwa oleh penuntut umum pada kejaksaan peradilan semu fakultas hukum universitas darma agung dengan surat dakwaan jaksa penuntut umum NO. REG. PERK. : PDM - 812/ Ep.1 / Mdn / 08 / 2012 tanggal 22 Oktober 2012 :

KESATU

---------------Bahwa ia terdakwa HELPINDRA MANURUNG, pada hari rabu tanggal 17 Mei 2006 sekira pukul 10.00 Wib, atau setidak tidaknya pada suatu waktu lain masih dalam bulan Mei 2006, bertempat di sebuah lading di simpang selayang medan tuntungan, atau setidak-tidaknya masih termasuk dalam daerah hukum pengadilan Negeri Medan, melakukan, yang menyuruh melakukan, yang turut serta melakukan dengan sengaja merampas nyawa orang lain yang terdakwa lakukan dengan cara-cara sebagai berikut :------

-------------Pada waktu dan tempat sebagaimana di uraikan di atas, terdakwa bersama dengan SASTRA GURUSINGA (DPO) dan MASA TIMTIM GURUSINGA (DPO) bertemu dengan korban di sebuah ladang yang berjawak sekitar 30 meter dari rumah korban, kemudian terdakwa bersama dengan kedua teman terdakwa menyanyakan tentang sebuah Tape Recorder milik KASBII SURBAKTI kepada korban, setelah berapa lama bertanya kepada korban, selanjutnya korban menyatakan ingin makan kerumahnya, karena korban ingin makan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya mengizinkan korban untuk pulang dengan syarat kembali lagi keladang setelah korban selesai makan, sambil menunggu korban selesai makan, terdakwa bersama kedua temannya makan selanjutnya terdakwa bersama TIMTIM GURUSINGA menjemput korban dari rumahnya dan dibawa kesebuah warung yang ada di depan rumah korban di seberang jalan, diwarung tersebut korban kembali di tanyai tentang keberadaan tape recorder tersebut korban ada mengambil tape recorder tersebut dan di simpan di semak-semak yang ada dalam ladang, selanjutnya terdakwa bersama kedua temannya serta korban kembali ke ladang untuk mencari tape recorder tersebut, namun setelah sampai diladang dan dilakukan pencarian ternyata tape recorder tersebut tidak ditemukan, karena tidak ditemukan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya menanyakan kembali tentang keberadaan tape recorder tersebut dan korban mengatakan bahwa tape recorder tersebut telah korban jual ke daerah pancur batu, selanjutnya terdakwa dan dua temannya serta korban pergi ke daerah pancur batu, sesampainya di pancur batu korban menunjuk tiga buah toko yang telah ditutup, karena merasa dibohongi terdakwa bersama kedua temannya dan korban kembali lagi keladang, sampainya diladang terdakwa bersama kedua temannya menanyakan kembali kepada korban tentang tape recorder tersebut, namun korban berbelit-belit dalam menjawab, karena korban berbelit-belit, selanjutnya SASTRA GURUSINGA (DPO) mengambil sebuah kayu broti dari samping sebuah bangunan kafe tersebut dan langsung memukul perut korban sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA mengambil kayu dari tangan SASTRA GURUSINGA kemudian kayu tersebut dipukulkan kembali keperut korban sambil menyanyakan tape recorder tersebut, namun korban tidak mengakuinya, karena tidak mengakuinya selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA memberikan kayu tersebut kepada terdakwa “kaulah yang nanyai dia” lalu terdakwa menanyai korban, namun korban tetap juga tidak mau mengaku sehingga terdakwa memukul perut korban dengan kayu broti tersebut sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, namun korban tidak mengakuinya juga, selanjutnya hari telah malam terdakwa bersama kedua temannya membawa korban kedalam ruangan kafe untuk istrahat, keesokan harinya terdakwa menanyakan kepada korban “Apamu yang sakit?” dan dijawab korban “perutku”, kemudian terdakwa memberikan korban makanan, setelah selesai makan, korban masih merasakan sakit dan tidur-tiduran di dalam kafe hingga sore hari, kemudian terdakwa melihat korban sudah susah untuk bernafas dan tidak lama kemudian korban sudah tidak bernafas dan tidak lama kemudian tidak bernafas lagi, melihat hal tersebut terdakw mencoba menggoyang-goyangkan tubuh korban, namun korban tidak bergerak, Karen korban tidak bergerak lagi kemudian terdakwa bersama kedua temannya melarikan diri ke daerah pekanbaru.
Akibat perbuatan terdakwa tersebut :

JUBAEDI Als PAICONG mengalami :

Ringkasan pemerikasaan luar :
-        Kaku mayat, dijumpai pada anggota gerak bawah
-        Pembusukkan dijumpai pada daerah kepala, leher, dada, perut, lengan dan kaki, dijumpai larva dengan panjang 0,5-2 cm.
-        Pada mata dijumpai luka robek pada pelipis kiri atas ukuran 2,5x1x1,5 cm
-        Pada mulut, disudut atas dan dibawah dijumpai luka syayatan, pinggir luka tajam ukuran 2,5x0,2 cm dan 4x05 cm.
-        Jumlah gigi tidak lengkap yaitu 27 buah
-        Pada leher, dijumpai luka sayat ukuran 2x0,5x0,2 cm.
-        Pada dada, pada perabaan tidak jumpai adanya tanda-tanda patah tulang dada.
Ringkasan pemeriksaan dalam
-        Pada pembukaan kulit kepala, dijumpai resapan darah pada kepala sebelah kanan ukuran 8x6 cm, jarak dari garis tengah kepala 3 cm.
-        Pada leher, di jumpai tulang jakun patah.
-        Pada pembukaan rongga dada, dijumpai resapan darah yang luas pada dada kanan dan kiri, di jumpai patah tulang dada setentang iga 3 dan 5 dan dijumpai resapan darah yang luas, dijumpai patah tulang iga kiri 2,3,4,5,6,7 dan tulang iga kanan 5,6.
-        Pada perabaan paru kiri dijumpai perlengketan dengan selaput rongga dada setentang iga 1-2, dijumpai perdarahan 1200cc.

Dengan kesimpulan : dari hasil pemeriksaan luar dan dalam di ambil kesimpulan bahwa penyebab kematian korban oleh karena pendarahan akibat trauma tumpul pada dada disertai patah tulang iga dan kepala akibat ruda paksa tumpul sebagaimana Visum ET Repertum No : 24/V/IKK/VER/2006 tanggal 19 MEI 2006 yang di tandatangani oleh Dr Alfred C.Satyo, MSc, MHPE, Sp.F

---Perbuatan terdakwa sebagaimana di atur dan di ancam pidana dalam pasal 338 KUHP jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP------------------------------------------------------------------------------------

 ATAU :

KEDUA
---------------Bahwa ia terdakwa HELPINDRA MANURUNG, pada hari rabu tanggal 17 Mei 2006 sekira pukul 10.00 Wib, atau setidak tidaknya pada suatu waktu lain masih dalam bulan Mei 2006, bertempat di sebuah lading di simpang selayang medan tuntungan, atau setidak-tidaknya masih termasuk dalam daerah hukum pengadilan Negeri Medan, melakukan, yang menyuruh melakukan, yang turut serta melakukan dengan sengaja merampas nyawa orang lain yang terdakwa lakukan dengan cara-cara sebagai berikut :------

-------------Pada waktu dan tempat sebagaimana di uraikan di atas, terdakwa bersama dengan SASTRA GURUSINGA (DPO) dan MASA TIMTIM GURUSINGA (DPO) bertemu dengan korban di sebuah ladang yang berjawak sekitar 30 meter dari rumah korban, kemudian terdakwa bersama dengan kedua teman terdakwa menyanyakan tentang sebuah Tape Recorder milik KASBII SURBAKTI kepada korban, setelah berapa lama bertanya kepada korban, selanjutnya korban menyatakan ingin makan kerumahnya, karena korban ingin makan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya mengizinkan korban untuk pulang dengan syarat kembali lagi keladang setelah korban selesai makan, sambil menunggu korban selesai makan, terdakwa bersama kedua temannya makan selanjutnya terdakwa bersama TIMTIM GURUSINGA menjemput korban dari rumahnya dan dibawa kesebuah warung yang ada di depan rumah korban di seberang jalan, diwarung tersebut korban kembali di tanyai tentang keberadaan tape recorder tersebut korban ada mengambil tape recorder tersebut dan di simpan di semak-semak yang ada dalam ladang, selanjutnya terdakwa bersama kedua temannya serta korban kembali ke ladang untuk mencari tape recorder tersebut, namun setelah sampai diladang dan dilakukan pencarian ternyata tape recorder tersebut tidak ditemukan, karena tidak ditemukan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya menanyakan kembali tentang keberadaan tape recorder tersebut dan korban mengatakan bahwa tape recorder tersebut telah korban jual ke daerah pancur batu, selanjutnya terdakwa dan dua temannya serta korban pergi ke daerah pancur batu, sesampainya di pancur batu korban menunjuk tiga buah toko yang telah ditutup, karena merasa dibohongi terdakwa bersama kedua temannya dan korban kembali lagi keladang, sampainya diladang terdakwa bersama kedua temannya menanyakan kembali kepada korban tentang tape recorder tersebut, namun korban berbelit-belit dalam menjawab, karena korban berbelit-belit, selanjutnya SASTRA GURUSINGA (DPO) mengambil sebuah kayu broti dari samping sebuah bangunan kafe tersebut dan langsung memukul perut korban sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA mengambil kayu dari tangan SASTRA GURUSINGA kemudian kayu tersebut dipukulkan kembali keperut korban sambil menyanyakan tape recorder tersebut, namun korban tidak mengakuinya, karena tidak mengakuinya selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA memberikan kayu tersebut kepada terdakwa “kaulah yang nanyai dia” lalu terdakwa menanyai korban, namun korban tetap juga tidak mau mengaku sehingga terdakwa memukul perut korban dengan kayu broti tersebut sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, namun korban tidak mengakuinya juga, selanjutnya hari telah malam terdakwa bersama kedua temannya membawa korban kedalam ruangan kafe untuk istrahat, keesokan harinya terdakwa menanyakan kepada korban “Apamu yang sakit?” dan dijawab korban “perutku”, kemudian terdakwa memberikan korban makanan, setelah selesai makan, korban masih merasakan sakit dan tidur-tiduran di dalam kafe hingga sore hari, kemudian terdakwa melihat korban sudah susah untuk bernafas dan tidak lama kemudian korban sudah tidak bernafas dan tidak lama kemudian tidak bernafas lagi, melihat hal tersebut terdakw mencoba menggoyang-goyangkan tubuh korban, namun korban tidak bergerak, Karen korban tidak bergerak lagi kemudian terdakwa bersama kedua temannya melarikan diri ke daerah pekanbaru.
Akibat perbuatan terdakwa tersebut :

JUBAEDI Als PAICONG mengalami :

Ringkasan pemerikasaan luar :
-        Kaku mayat, dijumpai pada anggota gerak bawah
-        Pembusukkan dijumpai pada daerah kepala, leher, dada, perut, lengan dan kaki, dijumpai larva dengan panjang 0,5-2 cm.
-        Pada mata dijumpai luka robek pada pelipis kiri atas ukuran 2,5x1x1,5 cm
-        Pada mulut, disudut atas dan dibawah dijumpai luka syayatan, pinggir luka tajam ukuran 2,5x0,2 cm dan 4x05 cm.
-        Jumlah gigi tidak lengkap yaitu 27 buah
-        Pada leher, dijumpai luka sayat ukuran 2x0,5x0,2 cm.
-        Pada dada, pada perabaan tidak jumpai adanya tanda-tanda patah tulang dada.
Ringkasan pemeriksaan dalam
-        Pada pembukaan kulit kepala, dijumpai resapan darah pada kepala sebelah kanan ukuran 8x6 cm, jarak dari garis tengah kepala 3 cm.
-        Pada leher, di jumpai tulang jakun patah.
-        Pada pembukaan rongga dada, dijumpai resapan darah yang luas pada dada kanan dan kiri, di jumpai patah tulang dada setentang iga 3 dan 5 dan dijumpai resapan darah yang luas, dijumpai patah tulang iga kiri 2,3,4,5,6,7 dan tulang iga kanan 5,6.
-        Pada perabaan paru kiri dijumpai perlengketan dengan selaput rongga dada setentang iga 1-2, dijumpai perdarahan 1200cc.

Dengan kesimpulan : dari hasil pemeriksaan luar dan dalam di ambil kesimpulan bahwa penyebab kematian korban oleh karena pendarahan akibat trauma tumpul pada dada disertai patah tulang iga dan kepala akibat ruda paksa tumpul sebagaimana Visum ET Repertum No : 24/V/IKK/VER/2006 tanggal 19 MEI 2006 yang di tandatangani oleh Dr Alfred C.Satyo, MSc, MHPE, Sp.F

---Perbuatan terdakwa sebagaimana di atur dan di ancam pidana dalam pasal 170 ayat (2) ke-3 KUHP--------------------------------------------------------------------------------------------------------

ATAU

KETIGA :
---------------Bahwa ia terdakwa HELPINDRA MANURUNG, pada hari rabu tanggal 17 Mei 2006 sekira pukul 10.00 Wib, atau setidak tidaknya pada suatu waktu lain masih dalam bulan Mei 2006, bertempat di sebuah lading di simpang selayang medan tuntungan, atau setidak-tidaknya masih termasuk dalam daerah hukum pengadilan Negeri Medan, melakukan, yang menyuruh melakukan, yang turut serta melakukan dengan sengaja merampas nyawa orang lain yang terdakwa lakukan dengan cara-cara sebagai berikut :------

-------------Pada waktu dan tempat sebagaimana di uraikan di atas, terdakwa bersama dengan SASTRA GURUSINGA (DPO) dan MASA TIMTIM GURUSINGA (DPO) bertemu dengan korban di sebuah ladang yang berjawak sekitar 30 meter dari rumah korban, kemudian terdakwa bersama dengan kedua teman terdakwa menyanyakan tentang sebuah Tape Recorder milik KASBII SURBAKTI kepada korban, setelah berapa lama bertanya kepada korban, selanjutnya korban menyatakan ingin makan kerumahnya, karena korban ingin makan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya mengizinkan korban untuk pulang dengan syarat kembali lagi keladang setelah korban selesai makan, sambil menunggu korban selesai makan, terdakwa bersama kedua temannya makan selanjutnya terdakwa bersama TIMTIM GURUSINGA menjemput korban dari rumahnya dan dibawa kesebuah warung yang ada di depan rumah korban di seberang jalan, diwarung tersebut korban kembali di tanyai tentang keberadaan tape recorder tersebut korban ada mengambil tape recorder tersebut dan di simpan di semak-semak yang ada dalam ladang, selanjutnya terdakwa bersama kedua temannya serta korban kembali ke ladang untuk mencari tape recorder tersebut, namun setelah sampai diladang dan dilakukan pencarian ternyata tape recorder tersebut tidak ditemukan, karena tidak ditemukan selanjutnya terdakwa dan kedua temannya menanyakan kembali tentang keberadaan tape recorder tersebut dan korban mengatakan bahwa tape recorder tersebut telah korban jual ke daerah pancur batu, selanjutnya terdakwa dan dua temannya serta korban pergi ke daerah pancur batu, sesampainya di pancur batu korban menunjuk tiga buah toko yang telah ditutup, karena merasa dibohongi terdakwa bersama kedua temannya dan korban kembali lagi keladang, sampainya diladang terdakwa bersama kedua temannya menanyakan kembali kepada korban tentang tape recorder tersebut, namun korban berbelit-belit dalam menjawab, karena korban berbelit-belit, selanjutnya SASTRA GURUSINGA (DPO) mengambil sebuah kayu broti dari samping sebuah bangunan kafe tersebut dan langsung memukul perut korban sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA mengambil kayu dari tangan SASTRA GURUSINGA kemudian kayu tersebut dipukulkan kembali keperut korban sambil menyanyakan tape recorder tersebut, namun korban tidak mengakuinya, karena tidak mengakuinya selanjutnya MASA TIMTIM GURUSINGA memberikan kayu tersebut kepada terdakwa “kaulah yang nanyai dia” lalu terdakwa menanyai korban, namun korban tetap juga tidak mau mengaku sehingga terdakwa memukul perut korban dengan kayu broti tersebut sebanyak kurang lebih 3 (tiga) kali, namun korban tidak mengakuinya juga, selanjutnya hari telah malam terdakwa bersama kedua temannya membawa korban kedalam ruangan kafe untuk istrahat, keesokan harinya terdakwa menanyakan kepada korban “Apamu yang sakit?” dan dijawab korban “perutku”, kemudian terdakwa memberikan korban makanan, setelah selesai makan, korban masih merasakan sakit dan tidur-tiduran di dalam kafe hingga sore hari, kemudian terdakwa melihat korban sudah susah untuk bernafas dan tidak lama kemudian korban sudah tidak bernafas dan tidak lama kemudian tidak bernafas lagi, melihat hal tersebut terdakw mencoba menggoyang-goyangkan tubuh korban, namun korban tidak bergerak, Karen korban tidak bergerak lagi kemudian terdakwa bersama kedua temannya melarikan diri ke daerah pekanbaru.
Akibat perbuatan terdakwa tersebut :

JUBAEDI Als PAICONG mengalami :

Ringkasan pemerikasaan luar :
-        Kaku mayat, dijumpai pada anggota gerak bawah
-        Pembusukkan dijumpai pada daerah kepala, leher, dada, perut, lengan dan kaki, dijumpai larva dengan panjang 0,5-2 cm.
-        Pada mata dijumpai luka robek pada pelipis kiri atas ukuran 2,5x1x1,5 cm
-        Pada mulut, disudut atas dan dibawah dijumpai luka syayatan, pinggir luka tajam ukuran 2,5x0,2 cm dan 4x05 cm.
-        Jumlah gigi tidak lengkap yaitu 27 buah
-        Pada leher, dijumpai luka sayat ukuran 2x0,5x0,2 cm.
-        Pada dada, pada perabaan tidak jumpai adanya tanda-tanda patah tulang dada.
Ringkasan pemeriksaan dalam
-        Pada pembukaan kulit kepala, dijumpai resapan darah pada kepala sebelah kanan ukuran 8x6 cm, jarak dari garis tengah kepala 3 cm.
-        Pada leher, di jumpai tulang jakun patah.
-        Pada pembukaan rongga dada, dijumpai resapan darah yang luas pada dada kanan dan kiri, di jumpai patah tulang dada setentang iga 3 dan 5 dan dijumpai resapan darah yang luas, dijumpai patah tulang iga kiri 2,3,4,5,6,7 dan tulang iga kanan 5,6.
-        Pada perabaan paru kiri dijumpai perlengketan dengan selaput rongga dada setentang iga 1-2, dijumpai perdarahan 1200cc.

Dengan kesimpulan : dari hasil pemeriksaan luar dan dalam di ambil kesimpulan bahwa penyebab kematian korban oleh karena pendarahan akibat trauma tumpul pada dada disertai patah tulang iga dan kepala akibat ruda paksa tumpul sebagaimana Visum ET Repertum No : 24/V/IKK/VER/2006 tanggal 19 MEI 2006 yang di tandatangani oleh Dr Alfred C.Satyo, MSc, MHPE, Sp.F

---Perbuatan terdakwa sebagaimana di atur dan di ancam pidana dalam pasal 351 ayat (3) jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP---------------------------------------------------------------------------------
Menimbang,  bahwa  setelah  dakwaan  dibacakan  di  depan  persidanganPenasihat  Hukum  TerdakwaTelah  menyampaikan  keberatan/eksepsi  terhadap surat  dakwaan  yang  diajukan  pada  tanggal  5 November 2012  dan  Penuntut Umum telah pula mengajukan tanggapannya tertanggal 5 November 2012 ;

Menimbang, bahwa terhadap keberatan Penasihat Hukum Terdakwa   dantanggapan  Penuntut  Umum  tersebut,  Majelis  Hakim  telah  menjatuhkan  putusan Sela   Nomor   :   1002/Pid,B/2008/PN.Smg.,   tanggal   16   Desember   2008   yang amarnya berbunyi sebagai berikut :
-          Menolak   keberatan   Penasehat   Hukum   Terdakwa   HELPINDRA MANURUNG tersebut di atas untuk seluruhnya ;
-          Menyatakan  surat  dakwaan  Penuntut  Umum  pada  Kejaksaan  Pengadilan semu Fakultas Hukum Universitas Darma Agung    NO. REG. PERK. : PDM - 812/ Ep.1 / Mdn / 08 / 2012   tanggal   22 Oktober  2008  atas  nama  Terdakwa tersebut  adalah  sah  menurut hukum ;
-          Memerintahkan kepada Penuntut Umum untuk melanjutkan pemeriksaan Terdakwa   tersebut   di   depan   persidangan   umum   Pengadilan   Semu Fakultas hukum Universitas Darma Agung ;

Menimbang, bahwa untuk membuktikan dakwaannya oleh penuntut umum di persidangan telah di dengar keterangan saksi-saksi dibawah sumpah pada pokoknya memberikan kesaksian sebagai berikut :

1.  Saksi MARGARETH PANGGABEAN
        Menerangkan sebagai berikut :
-          Bahwa benar saksi pernah bertemu dengan terdakwa pada hari Selasa tanggal 16 mei 2006 sekira pukul 21.00 wib di kedai
-          Bahwa benar setelah melihat langsung pemukulan yang di lakukan Terdakwa dan dua rekannya SASTRA GURUSINGA (DPO) dan MASA TIMTIM GURUSINGA (DPO).
-          Bahwa benar saksi mengetahui korban meninggal pada hari Minggu tanggal 21 Mei 2006 dari korban
Tanggapan Terdakwa :
Atas keterangan saksi tersebut terdakwa tidak tidak keberatan dan membenarkan semuanya

          2.  Saksi RIDHO ALFARISI
              Menerangkan sebagai berikut :
-        Bahwa benar pada hari Rabu melihat langsung keributan antara Alm. JUBAEDI als PAICONG dengan Terdakwa.
-        Bahwa benar setelah memanggil nenek korban selanjutnya saksi pulang kerumahnya yang berjarak selitar 100 meter dari rumah nenek korban
-        Bahwa benar saksi baru mengetahui korban meninggal pada hari Minggu tanggal 21 Mei 2006

Tanggapan Terdakwa :
Atas keterangan saksi tersebut terdakwa tidak keberatan dan membenarkan semuanya.

Menimbang, bahwa selanjutnya pengadilan telah memperhatikan segala sesuatu selama pemeriksaan persidangan berlangsung, demi singkatnya isi putusan ini cukuplah ditunjuk hal-hal yang tertera secara lengkap di dalam berita acara persidangan yang kesemuanya telah dianggap tercakup semuanya dan ikut dipertimbangkan di dalam isi putusan ini ;
Menimbang, bahwa berdasarkan segala alat bukti yang diajukan di persidangan dalam rangkaian dan hubungannya satu dengan yang lainnya, pengadilan telah mendapatkan fakta-fakta hukum yang terungkap di persidangan dan tidak dapat lagi disangkal kebenarannya pada pokoknya sebagai berikut:

1.    Bahwa benar penganiayaan yang terjadi, dilakukan oleh terdakwa HELPINDRA MANURUNG bersama temannya SASTRA GURUSINGA (DPO) dan MASA TIMTIM GURUSINGA (DPO)

2.    Bahwa benar saksi melihat pelaku penganiayaan tersebut dengan menggunakan kayu broti.

3.    Bahwa benar saksi mengetahui secara langsung peristiwa penganiayaan tersebut.

4.    Bahwa benar korban dipukuli oleh terdakwa sebanyak 3 (tiga) kali.

5.    Bahwa benar terdakwa mengetahui korban meninggal dunia setelah beristirahat dalam ruangan kafe.


Menimbang, bahwa berdasarkan segala pembahasan dan pertimbangan di atas, pada akhimya Pengadilan berkesimpulan bahwa apa yang tertera pada amar di bawah nanti dianggap sudah tetap dan adil serta tidak melampaui kewenangan;



Mengingat serta memperhatikan segala peraturan perundang-undangan yang berlaku, di Pasal 170 K.U.H.Pidana ayat (2) ke-3, Ketentuan Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana, serta peraturan perundang-undangan lainnya yang bersangkutan ;

M E N G A D I L I

I. Menyatakan Terdakwa HELPINDRA MANURUNG terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan perbuatan pidana “Dengan terang-terangan dan dengan tenaga bersama menggunakan kekerasan terhadap orang yang mengakibatkan maut,”

II. Menghukum Terdakwa oleh karena perbuatan tersebut dengan hukuman penjara selama 10 ( sepuluh ) tahun;

III. Menetapkan lamanya masa tahanan Terdakwa yang telah dijalani, dikurangkan seluruhnya dari jumlah hukuman yang dijatuhkan;

IV. Menetapkan Terdakwa tetap ditahan;

V. Membebankan biaya perkara kepada Terdakwa sebesar Rp. 5000,- (lima ribu rupiah);

VI. Menetapkan barang bukti berupa:

 1. 1 (Satu)lembar Asli laporan hasil visum et repertum nomer : 24/V/IKK/VER/2006 tanggal 19 MEI 2006 yang di tandatangani oleh Dr Alfred C.Satyo, MSc, MHPE, Sp.F.

2. Kayu broti ukuran 1 meter.

3. Keterangan saksi-saksi.

Di kembalikan kepada Penuntut Umum untuk dijadikan barang bukti dalam perkara lain.
Demikian diputus pada hari Senin, 12 November dalam rapat musyawarah Majelis Hakim yang terdiri dari Trimen Vebriyanto Harefa SH.MHum., selaku Ketua Majelis, Dermawan Hulu, SH, Mhum., Dina Oktafia Rambe, SH, MHum., masing masing sebagai Hakim Anggota. Putusan tersebut diucapkan di dalam persidangan terbuka untuk umum oleh Hakim Ketua Majelis bersama-sama para Hakim Anggota tersebut, didampingi KRISTINUS BU’ULOLO, SH, MH Panitera Pengganti pada Pengadilan Semu fakultas hukum universitas darma agung, dengan dihadiri oleh Dedi Anggara, SH, MH. Jaksa selaku Penuntut Umum bersama Tim Penuntut Umum, Terdakwa serta Tim Penasihat Hukumnya.

HAKIM ANGGOTA I



DERMAWAN HULU, SH. MHum
HAKIM KETUA



TRIMEN VEB. HAREFA, SH. MHum
.HAKIM ANGGOTA III



DINA OKTAFIA RAMBE, S.H. MHum


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar